Ngayogjazz 2020 – Tak Gentar Dengan Kebaruan

Selalu ada yang baru di Ngayogjazz. Tahun ini jelas hal baru terjadi karena adanya pandemi Covid-19. Pelaksanaan Ngayogjazz dilakukan secara daring. Hanya penduduk setempat dan undangan yang menghadiri perhelatan festival ndeso tahunan yang telah menjadi salah satu icon peristiwa budaya di propinsi istimewa. Jika sebelumnya Ngayogjazz dihadiri puluhan ribu manusia yang tumpah ruah di desa, tahun ini hanya ditonton oleh puluhan orang di lokasi namun disaksikan puluhan ribu orang di seluruh dunia lewat teknologi. Continue reading

Ngayogjazz Bagi Pranata Adicara – Srawung Adalah Koentji

Dalam sebuah perhelatan, salah satu faktor yang bisa ikut menunjang suksesnya acara adalah pembawa acara atau dalam bahasa Jawa disebut pranata adicara. Kata pranata adicara ini yang selanjutnya dipakai pada tulisan ini. Pranata adicara mempunyai peran yang besar mengawal acara agar acara menjadi hidup, interaktif dan tidak garing. Dia harus punya kemampuan komunikasi yang baik menjadi jembatan bagi penonton. Tak jarang pula, dia harus punya kemampuan mengatur penonton ketika terjadi hal-hal di luar rencana yang tak pernah diharapkan. Continue reading

Dialita – Musik Penyembuh Luka

Ada sebuah kelompok paduan suara bernama Dialita, singkatan dari di atas lima puluh tahun. Ini adalah sebuah kelompok paduan suara yang anggotanya pernah merasakan kelamnya kehidupan karena dianggap musuh negara (enemy of the state) atas sejarah kelam bangsa Indonesia tahun 1965 yang sampai sekarang kebenarannya masih menjadi misteri, bukan rahasia. Bagaikan teka-teki yang tak terpecahkan. Bahkan, peristiwa politik ini menjadi senjata ampuh untuk melawan orang yang berbeda pandangan politik, sampai sekarang. Continue reading

Masih Ada Rida Sita Dewi Di Antara Kita

Mengingat peristiwa yang terjadi lebih dari 365 hari bukanlah hal mudah. Tapi, mengingat kenangan indah adalah lain cerita. Kenangan indah inilah yang hendak saya tuliskan kali ini. Pagelaran Prambanan Jazz 2019 menjadi salah satu perhelatan yang memberi kenangan indah buat saya. Saat acara tersebut mulai dipublikasikan, nama yang tersorot buat saya adalah trio vokal Rida Sita Dewi. Inilah kesempatan saya bertemu mereka bertiga dalam satu frame setelah sebelumnya saya bertemu Sita dan Dewi beberapa kali secara terpisah. Rida yang saya kenal paling awal di sosial media di antara ketiganya justru menjadi personil yang bungsu saya temui. Continue reading

Selintas Sunyi Kiki Maria

Seminggu yang lalu, seorang teman membuat unggahan tentang karya Kiki Maria, penyanyi tahun 80an, di akun Facebook miliknya. Unggahannya mendapatkan komentar dari teman-teman lain, termasuk saya. Seorang teman lain lagu menandai sebuah nama yang membuat saya mengklik tautan nama tersebut. Ternyata tautan tersebut adalah akun milik Kiki Maria. Tanpa pikir panjang, saya langsung ingin menambahkannya sebagai teman. Ternyata, akun tersebut sedang menunggu konfirmasi dari permintaan pertemanan dengan saya. Betapa kuper saya yang tak tau akun tersebut milik Kiki Maria yang memiliki suara khas dengan lagu-lagunya yang adem. Continue reading

Tohpati – Forever

Tohpati Ario Hutomo atau yang lebih dikenal sebagai Tohpati adalah seorang gitaris Indonesia yang produktif menghasilkan album. Album solonya dimulai pada tahun 1998 dengan tajuk self-titled. Berlanjut ke album Serampang Samba di tahun 2002 dan It’s Time di tahun 2008. Ketiga album yang diproduksi oleh Sony Music Indonesia itu menampilkan komposisi instrumen dan beberapa lagu yang berisi vokal. Continue reading

Sastra – Pongki Barata

 

Memulai karir di dunia kreasi lagu bersama mantan grup bandnya, Jikustik, Pongki Barata termasuk salah satu pencipta lagu produktif dan banyak lagunya yang menjadi hits. Sejak album pertama Jikustik di tahun 1999 yang edar secara indie, Pongki menjadi tulang punggung band tersebut dalam menghasilkan karya. “Maaf” di album pertama Jikustik – Seribu Tahun – yang dirilis setahun setelah album indie memperkenalkan Pongki pada dunia industri musik Indonesia. Lagu “Setia” yang dirilis setahun setelahnya pada edisi repackage membuat namanya diperhitungkan. Continue reading

Lagu Yogyakarta Bukan Kreasi KLa Project?

Lagu Yogyakarta Bukan Kreasi KLa Project?

Minggu 19 Juli 2020 sore, seorang teman penggila karya-karya KLa Project mengirim pesan bahwa ada yang mengunggah tulisan di akun sosial media Facebook bahwa lagu “Yogyakarta” yang terdapat di album KLa Project Kedua (1990) dan “Tak Bisa Ke Lain Hati” dari album Pasir Putih (1992) merupakan sebuah puisi yang diciptakannya puluhan tahun lalu. Pengunggah tulisan itu bernama Sem Cornelyoes Bangun.

 

Continue reading

Glenn Fredly – Penyanyi Penuh Cinta & Kasih

Dua minggu yang lalu, 8 April 2020. Waktu beranjak lima belas menit menuju pukul 20.00. Saat sedang mengisi metadata pada lagu-lagu yang ada di perpustakaan musik saya, notifikasi komunikasi telepon pintar berbunyi. Seorang teman bertanya: Koq barusan ada yg nanya Glenn meninggal. Benarkah?” Teman ini beberapa kali sebelumnya meminta konfirmasi saat dia mendengar atau membaca berita tentang Glenn Fredly. Berita apa saja yang receh. Glenn memang sasaran empuk berita tidak benar karena dia punya nilai berita yang tinggi. Continue reading